Borghi: jalan Italia di Liga Champions

Jika kita melihat hasilnya, awal Liga Champions untuk Italia ini tidak berjalan dengan baik: hanya satu kemenangan (yang pasti lebih terjangkau), hasil imbang yang bagus dan dua kekalahan dalam dua pertandingan paling sulit. Ini adalah hukum terberat dari kompetisi paling penting yang ada, di mana levelnya maksimum dan margin of error praktis tidak ada.
Namun, jika di satu sisi kita tidak boleh menyembunyikan dan mengakui bahwa kesenjangan antara sepak bola domestik dan internasional kita masih cukup lebar, di sisi lain kita tidak dapat gagal untuk menunjukkan bahwa hanya detail yang sangat terkenal yang menandai nasib ini. kompetisi. Rincian itulah yang menyebabkan kekalahan Inter. Bahwa Milan di Anfield dilanda badai yang membengkokkannya tetapi tentu saja tidak rusak. Demonstrasi yang diberikan oleh Atalanta di hadapan juara bertahan Liga Europa patut diwaspadai, dan bahwa kemenangan tandang 3-0, seperti yang dilakukan Juventus di Malmoe, di Liga Champions tidak pernah menjadi kesimpulan yang pasti.
Jadi apa yang muncul dari putaran pertama korsel adalah bahwa akan ada banyak usaha, tapi untuk sepak bola kita tentu tidak larut malam.

kemarahan Inter

Siapa yang paling marah setelah debut tidak diragukan lagi adalah Inter, yang bahkan berhasil mendominasi Real Madrid untuk beberapa bagian tetapi pada akhirnya diolok-olok oleh permainan hebat oleh dua anak muda Ancelotti yang masih sangat muda. Sebuah KO yang tidak pantas, mengingat permainan yang dihasilkan dan banyak peluang yang diciptakan di jam pertama pertandingan.
Tim ini tampak jelas berkembang baik dari segi mentalitas dan dalam hal proposal sepakbola dibandingkan dengan tim yang memulai Liga Champions setahun yang lalu dan ini hanya bisa menjanjikan yang baik. Namun, baik hari Minggu di Genoa dan tadi malam melawan Madrid dia membayar tagihan yang besar untuk kesalahan yang dibuat di depan gawang. Yang pada pertengahan September mungkin bukan masalah besar, asalkan Lautaro di tempat pertama (cemerlang dalam partisipasi, terlalu sedikit kejam pada saat menarik pelatuk) tahu bagaimana mengambil peran Bintang Utara tim yang sebenarnya, setidaknya berhasil mendekati realisasi kontribusi yang dijamin – dan terus menjamin kepada orang lain – Romelu Lukaku.
Juga karena kunci yang kemudian menyerahkan permainan ke geng King Carlo adalah perubahan: Inter dengan perubahan Inzaghi semakin runtuh, Real dengan entri kelas Camavinga 2002 dan kelas 2001 Rodrygo malah menemukan juru bahasa yang memungkinkannya menang paling banyak pertandingan yang sulit dari seluruh kelompok dengan sedikit usaha. Dan ini adalah aspek yang menonjol dari perbedaan level antara Serie A dan Liga Champions kami. Pesan yang dihasilkan adalah bahwa dalam kompetisi ini sangat penting untuk memanfaatkan momen. Namun, pergantian (berbakti) tetap sepenuhnya dalam jangkauan Inter, terutama mengingat runtuhnya Shakthar yang belum dewasa De Zerbi di hadapan dongeng Sheriff.

Milan: itu bisa saja jauh lebih buruk

Kurang lebih sama bahkan harapan (sedikit) untuk mengakses babak sistem gugur Milan, yang kembali ke Liga Champions setelah delapan tahun pengasingan langsung bentrok dengan kenyataan paling pahit. Liverpool segera memasukkannya ke dalam blender, mensentrifugasinya dari bola pertama pertandingan dan fakta bahwa Rossoneri kalah dengan takaran sementara tetap dalam permainan sampai akhir adalah aspek yang membangun pelajaran untuk dipelajari.
Tadi malam di Anfield, kelompok Pioli yang muda dan berkemauan keras memiliki demonstrasi langsung tentang ritme dan kualitas sepak bola yang hebat. Dia bisa saja kebobolan beberapa gol di setengah jam pertama – dia harus berterima kasih kepada Maignan (Donnarumma siapa?) Dan ujian tabah dari pertahanan pusat – dan sebagai gantinya, dia bahkan menemukan dirinya memimpin untuk campuran. takdir dan kualitas joker dalam memanfaatkan satu-satunya momen relaksasi Liverpool. Tapi di babak kedua dia benar melawan comeback. Hasil imbang antara Atletico yang berdebu dengan Porto membantu Milan untuk tetap dapat merencanakan prestasi, serta kesadaran untuk menjadi langkah yang baik di bawah nama-nama besar tetapi mampu menawarkan sekarang di hadapan siapa pun – bila memungkinkan, di Italia sangat sering, di Eropa apalagi… – kemampuan untuk mengembangkan sepakbola yang tajam dan berkualitas. Tim ini harus terus mendapatkan pengalaman dan berkembang, tetapi terus seperti ini musim ini dapat memberikan kepuasan yang signifikan.

Balsem Juve

Yang penting Milan bisa beregenerasi dengan cepat, karena bagian yang paling mengkhawatirkan dari piala tengah pekan ini adalah akumulasi usaha dan kelelahan yang bisa menjadi masalah besar mengingat pertandingan besar Minggu malam di Allianz Stadium. Milan, pada kenyataannya, akan menghadapi Juventus yang untuk pertama kalinya musim ini telah melakukan tugasnya dan akibatnya telah mulai, meskipun dalam penundaan yang sangat bersalah, untuk membangun kepastian. Kemenangan di Swedia adalah sesuatu yang diperlukan, baik untuk membatalkan awal yang sangat tidak selaras, dalam hasil maupun dalam proposal, dan karena Malmoe secara objektif mewakili hambatan yang sangat sederhana. Konon, menang 3-0 di Liga Champions bukanlah hal yang sepele.
Allegri telah menemukan pemain yang menentukan (Cuadrado in primis), dia telah mendapat sinyal dari penyerang bahwa secara kolektif mereka harus menyeimbangkan keberangkatan totem dari tiga puluh gol atau lebih, dia telah melihat timnya menutup pintu setelah sembilan belas pertandingan berturut-turut dengan setidaknya satu gol pasif dan dia juga menemukan kunci pertama untuk mencoba memecahkan teka-teki rumit di lini tengah, mengingat seperti yang diharapkan, Locatelli segera membuktikan pembelian kualitas dan kepribadian. Tetapi jalan yang harus ditempuh adalah sebuah upaya, evolusi yang dibutuhkan Juventus untuk menjadi benar-benar ambisius melewati perubahan besar dan peningkatan level secara umum. Segera setelah Gereja kembali, dorongan penting lainnya akan tiba. Faktanya adalah bahwa di liga margin kesalahan sudah cukup kecil, terutama dalam jangka yang sangat pendek: bianconeri harus membuat hasil pada hari Minggu melawan Milan, dan untuk menemukannya mereka harus melakukan lebih dari apa yang mereka lihat pada hari Selasa. .

Status Atalanta

Atalanta harus melakukan banyak hal jika mereka ingin lolos ke babak 16 besar untuk tahun ketiga berturut-turut, tetapi di lapangan Villarreal mereka memainkan permainan kuat seperti biasanya, membawa pulang hasil imbang yang mengarahkan jalan ke arah yang benar dan menunjukkan kemenangan. lain waktu untuk sekarang memiliki status yang terbukti juga di kancah internasional. Antara Submarino Amarillo dan Dewi itu adalah pertandingan yang indah, sengit dan menarik, dimainkan antara dua tim yang kuat dan setara, yang harus terdengar seperti pujian tulus untuk tim Gasperini karena di depan ada yang memenangkan Liga Europa terbaru. Kondisi Nerazzurri akan datang dan bursa kembali bermain bagus di skuat, jika kita berpikir tentang bagaimana Juan Musso segera menjadi penjaga gawang yang kaku. Potensi ofensif yang besar masih sedikit kurang, mengingat ketidakhadiran Muriel bukanlah masalah sepele dan Zapata secara fisiologis membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk menemukan seratus persen bentuk. Namun, Atalanta ada lagi tahun ini dan kualifikasi akan dimainkan sampai akhir dengan pemain Spanyol Emery dan siapa tahu mungkin juga dengan Manchester United kolosal Cristiano Ronaldo, skuadron sekuat terlalu takut-takut dipimpin oleh pelatihnya Solskjaer.

Dan hari ini terserah tiga tim kami yang harus melakukan dan menghormati antara Liga Europa dan Liga Konferensi: pertandingan tandang yang sangat berbahaya untuk Lazio di Istanbul dan untuk Napoli di Leicester, sedangkan untuk Roma dampaknya (dan secara umum seluruh grup ) itu akan jauh lebih lembut. Jelas ada lebih sedikit kesenjangan di sana. Di sana kita harus kuat dan ambisius.

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.