Borghi: Prancis dipastikan sebagai tim yang harus dikalahkan

Agak memalukan untuk tidak memenangkan Liga Bangsa-Bangsa, karena turnamen yang dicerca tetapi berkilau dan menyenangkan ini, di belakang, adalah titik awal untuk kebangkitan besar tim nasional kami dan fakta bahwa kami menjadi tuan rumah Final Four membuat kami memberi kesempatan untuk membawa kembali ke stadion kami, di antara orang-orang kami, sepak bola internasional yang hebat.
Sayangnya kami kalah, kami mengakhiri emas kami tanpa terkalahkan! Kami telah melihat para pemuda Spanyol menyatakan sekali lagi bahwa aliran sepak bola yang tak habis-habisnya mengalir di negeri itu dan Prancis memulihkan sepotong gagasan keagungan yang diejek di musim panas.
Saya mengatakan yang sebenarnya: Saya tidak khawatir tentang apa yang terjadi pada Italia, hanya setelah mimpi terbaik kami kembali ke kenyataan yang memberi tahu kami bahwa kami telah tumbuh, kami telah menjadi juara, kami dapat mengincar Piala Dunia yang luar biasa tetapi kami bukanlah yang terkuat.

Tidak benar-benar kehilangan kepercayaan, sebaliknya perlu untuk mendukung lebih banyak lagi proyek kelahiran kembali ini yang perlu terus bertahan dengan persatuan dan dorongan di jalan yang dilacak. Karena pada saat yang salah, di tengah badai yang sah atas kondensasi kalender yang tidak berkelanjutan, di tengah berbagai ketidakberlanjutan yang mengganggu sepak bola, Nations League ini telah berbicara dengan sangat jujur: kami adalah Juara Eropa dan tidak ada yang bisa mengambil gelar. Kemenangan di final melawan Belgia memberikan sinyal pemulihan segera setelah mengetahui kekalahan pertama dan penting untuk memberikannya sebelum pertandingan penting di bulan November melawan Swiss. Tetapi tim terkuat di benua itu, yang jika tidak diselimuti masokisme dan tidak terlalu tercermin dalam kecantikan mereka tetap menjadi tim yang harus dikalahkan, tidak diragukan lagi adalah Prancis.

Tim yang harus dikalahkan

Bahwa Bleus belum membuka kediktatoran dalam beberapa tahun terakhir benar-benar mengejutkan, karena mereka memiliki begitu banyak materi sehingga mereka dapat mendominasi hampir tak tertandingi. Bahwa Prancis musim panas ini di Kejuaraan Eropa sangat dibuang karena ketidakmampuan sederhana untuk menjadi tim sejati di luar nilai individu sendiri adalah sesuatu untuk memberi makan ejekan abadi kita “sepupu” kita dan untuk berterima kasih kepada mereka. , tetapi itu bisa juga menjadi pelajaran yang mengkhawatirkan bagi semua orang yang bercita-cita untuk menggulingkan mereka hanya dalam waktu satu tahun di Qatar. Bahkan jika dalam hal ini saya tidak berpikir saya telah melihat titik balik yang jelas: mereka tetap menjadi tim ayam jantan, yang tidak membunuh permainan tetapi selalu dapat melipatnya sendiri. Tetapi ada beberapa aspek yang menjadi dasar Deschamps memulai kembali, dan mereka adalah korektif yang telah meningkatkan level ekspresi kolektif. Mulai dari pilihan yang sekarang tampaknya stabil untuk fokus pada sistem permainan yang sangat cocok dengan arus taktis dan strategis yang memungkinkan saat ini untuk menawarkan sepak bola yang indah dan produktif: 3-4-3 menjadi 3 -2- 5, yang jika Anda memikirkannya adalah sistem dasar yang digunakan Tuchel memenangkan Liga Champions terakhir, membangunnya di atas geometri rasionalis dan substansial, sedangkan Prancis lebih ekstrem ke arah ofensif dan berpusat pada improvisasi bebas para seniman. Titik lemah yang jelas tetap ada, dan itu adalah pertahanan: Varane adalah pusat yang hebat tetapi bukan pemandu, seperti halnya Lucas Hernandez yang berani, Kimpembe, Upamecano atau Koundé yang menjanjikan, semua elemen dengan nilai individu yang hebat tetapi masih belum matang dalam tema kepemimpinan .
Dan untuk alasan ini, mereka yang menghadapi Prancis tahu bahwa, dengan mengolah bola dengan baik, mereka akan selalu memiliki kemungkinan untuk memukulnya. Namun, pada saat yang sama, ia juga memiliki kepastian harus menghadapi badai teknis yang nyata.

Akhirnya Theo!

Akselerasi yang jelas diberikan oleh gangguan tak terelakkan dari Theo Hernandez, yang, mampu bermain dengan bahu lebih tertutup, menunjukkan bahkan pada level tertinggi sebagai sentrifugal sepakbola yang tak terhentikan. Dia memutuskan semifinal melawan Belgia, memberikan sinyal pengisian di final dengan Spanyol dengan memukul mistar gawang gila pada 0-0, terus menunjukkan semua contoh pemain sayap yang secara atletis terlihat seperti tangki yang mereka pasang mesinnya. dari Formula 1. Secara teknis semakin berkembang, pikirkan saja assist yang diberikan tadi malam di Mbappe (diaktifkan oleh salah satu dari banyak interpretasi aneh dari peraturan, tetapi untuk alasan ini di posisi reguler) atau yang dimainkan di Calabria seminggu sebelumnya di Bergamo. Mereka bukan permainan full-back, meskipun sangat bagus: mereka adalah permainan penyaringan mezzala, mereka adalah penemuan bahwa jika mereka berasal dari seseorang yang berada di area itu, mereka akan meledakkan meja taktis apa pun. Faktanya, pada saat ini, Theo Hernandez secara sah dianggap sebagai salah satu dari tiga / empat sisi kiri terbaik di dunia.

Pogba dan Benzema, pion fundamental

Ini adalah aspek permainan dan tim yang mewakili detasemen terbesar dibandingkan dengan musim panas.
Langkah besar lainnya datang dari masuknya potensi penuh dari dua fenomena yang dapat memindahkan gunung dalam istilah sepakbola: Paul Pogba dan Karim Benzema. Prancis berhasil memenangkan Piala Dunia dengan seorang striker yang bahkan tidak mencetak satu gol pun dalam acara tersebut: Olivier Giroud pantas mendapatkan semua rasa hormat dan pertimbangan yang besar, tetapi Benzema adalah hal lain, karena selain menjadi sublimator terus menerus tindakan untuk dua mitra dari kaliber Griezmann dan Mbappé (tidak ada seorang pun di dunia yang dapat membanggakan trisula kaliber ini, dan bahkan untuk ini saja mereka harus dianggap sebagai yang terkuat …) juga orang yang pada saat yang menentukan menarik Anda keluar dari permainan dengan menggosok mata dengan meletakkan bola di persimpangan tiang gawang. Kita berbicara tentang pencetak gol terbanyak kelima Real Madrid sepanjang masa – dan segera dia akan menjadi yang keempat – serta asisten terbaik dalam sejarah klub paling bergelar di dunia, tetapi dalam hal tim nasional dia adalah juara mutlak yang telah dibuat Prancis terlalu lama dan sekarang, setelah kembali dan secara fisiologis mengambil kepercayaan diri, ia tampaknya sepenuhnya dimasukkan. Dengan semua yang menyertainya. Wacana tentang Pogba sedikit berbeda, karena dia tidak pernah kekurangan secara literal, tetapi pada level temperamental dan sikap, ya. Titik balik Pogba telah dirasakan musim panas ini, di Eropa di mana ia kembali hampir tiba-tiba untuk menyenangkan penonton dengan permainan fenomenal yang mereka ingat pernah mereka lihat di tempat lain di Manchester.
Di awal musim ini, Pogba jelas merupakan pemain yang – mungkin juga untuk kebutuhan pasar, kita akan segera mengetahuinya … – akhirnya menemukan ketajaman di masa-masa awal dengan kembali menjadi personifikasi dari gelandang tengah modern: orang yang mencakup sebagian besar bidang dan membutuhkan permainan stratosfer, yang juga menambahkan bahasa tubuh yang berubah, sekarang benar-benar seorang pemimpin. Maka memang benar bahwa dengan membuatnya bermain dari interior murni, Anda menanggung risiko dapat membayar mahal untuk bola-bola yang kadang-kadang hilang di area berbahaya, tetapi itu adalah risiko bahwa, dengan mengerahkan tiga pembangkit listrik dan di sisinya elemen keseimbangan murni (Kanté dalam hal ini adalah nomor satu, tetapi juga Tchouameni terus berkembang), tidak hanya Anda tetapi Anda harus mempekerjakan diri sendiri.

Verso Qatar 2022

Bahwa Prancis memenangkan Liga Bangsa-Bangsa ini tiga belas bulan sebelum Piala Dunia bukanlah suatu kebetulan, karena sebagian besar vonis yang diberikan oleh lapangan sepak bola bukanlah: Spanyol melakukan perubahan besar pada kulit dan memiliki anak-anak muda yang luar biasa, Italia memiliki basis teknis dan karakter layak juara, tim seperti Inggris, Belgia dan Portugal akan memiliki senjata tajam dan Brasil dan Argentina akan tiba di sisi lain dunia dengan argumen yang sangat sangat konkret. Tetapi jika pendekatan yang sangat panjang ke Qatar 2022 dimulai hari ini, kami telah mendapat konfirmasi bahwa yang pertama harus kami tangani adalah Les Bleus.

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.