“Ini akan menjadi Collovati baru”: tapi Capello salah

Musim 1997-98, salah satu musim terburuk dalam sejarah Iblis belakangan ini. Pelatih Rossoneri adalah Fabio Capello – masuk kembali dari pengalaman Spanyol – yang, bagaimanapun, tidak akan mampu menghidupkan kembali nasib klub Silvio Berlusconi, yang akan menutup tahun dengan tempat kesepuluh anonim, juga hasil buruk pilihan di bursa transfer.

“Smoje akan menjadi Collovati baru”

Dan, di antaranya, bagaimana kita tidak menghitung bek tengah, yang diidentifikasi oleh Don Fabio tanpa ragu-ragu pada pemain muda Kroasia Dario Smoje, yang saat itu berusia dua puluh tahun, yang mendarat di Milanello dengan semua jebakan calon juara:

Mungkin lebih dari sekedar kejutan. Dia mengingatkan saya pada Collovati dalam gerakan dan sundulannya

Jadi Capello berkata tentang dia.

Dan sebagai gantinya…

Sayang sekali, di antara satu kesalahan pertahanan dan kesalahan berikutnya, pemain Kroasia – direbut dari Juve setelah duel pasar yang menarik – hanya mengumpulkan 6 penampilan (dan tidak semuanya sebagai starter) sebelum dipinjamkan ke Monza – kemudian ‘tim satelit ‘ dari Milan – di mana dia tidak bisa melakukannya …

Tempat sampah Globetrotter

Cara sepakbola kemudian mendorong Smoje untuk mengembara di antara Serie B (setelah periode dua tahun merah putih terlihat di dekat Terni), kembalinya ke Kroasia (Dinamo dan NK Zagreb) dan beberapa pengalaman antara Belgia (KAA Gent) dan Yunani (Panionios), sebelum mengakhiri karirnya pada tahun 2011 dengan Hrvatski Dragovoljac. Dan, dengan Collovati, dia bahkan tidak berbagi ikal …

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.