Napoli-Juve menurut Maurizio De Giovanni

Siapa bilang pena penulis kriminal harus menceritakan kisah pembunuh dan polisi? Ambil contoh Maurizio De Giovanni, dia mampu menggambarkan lebih baik daripada yang lain atmosfer dan emosi ibu dari semua pertandingan: inilah Napoli-Juve menurut penulis Neapolitan yang terkenal …

Kami melawan mereka

Berjabat tangan di tengah lapangan, kedua tim menunjukkan karakteristik yang berbeda bahkan sebelum melakukan tendangan pertama. Mereka cantik, tinggi, serupa dalam fisik dan sifat: Tacconi, Manfredonia, Cabrini, Serena, Laudrup. Tipis, tenang, longgar dan tenang. Dan terlebih lagi, dengan tulisan “Ariston” di bajunya, dalam bahasa Yunani yang terbaik, dan Anda pikir begitu. Sebuah moto, lebih dari sekadar merek dapur. Kami, bagaimanapun, “Buitoni”. Mereka akan memasak bawang putih dan minyak, seperti yang dilakukan dapur dengan spageti, kata Raffaele Cassandra dengan suara berat, mengacu pada dua sponsor seolah-olah mereka adalah dua isyarat morra Cina. Kami tidak melihatnya. Milik kita, sebaliknya: Garella tampak seperti orangutan, tanpa leher di bawah tumpukan rambut penyihir. De Napoli memiliki wajah penyihir. Kamar mandi, dengan kaki terowongannya. Bruscolotti, dengan rahang yang layak dipelajari oleh Lombroso. Sendirian, sebuah nama jaminan, sepertinya berasal dari kuas Arcimboldo, pelukis yang merangkai wajah dengan bunga dan buah: dalam hal ini dia akan menggunakan sayuran. Adapun Dia, yah, dia seperti biasa: tinggi, pirang dan dengan mata berwarna langit. Tingginya dua meter. Dan dengan jubah yang menutupi sayap.

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.