Pellegatti: Milan yang kuat dan kompetitif

Frustrasi, kepahitan, kemarahan dan kepuasan. Ada banyak perasaan yang terpendam di benak para penggemar Rossoneri setelah kekalahan yang tidak pantas dari Atletico Madrid. Kini Milan berada di urutan terakhir klasemen, namun mereka tentu tidak pasrah tersingkir. Keyakinan yang lahir dari performa level tinggi yang ditawarkan juga di laga kedua Liga Champions. Oleh karena itu kepuasan orang-orang Rossoneri, berkat tiga puluh menit pertama permainan yang dimainkan dengan plot yang cepat, intens, dan tepat, yang memusnahkan orang-orang Spanyol.

Salah satu penampilan terbaik dari “Stefano Pioli’s Surprising” tetapi sekarang adalah penilaian yang telah kami ungkapkan beberapa kali dalam beberapa minggu terakhir. Frustrasi muncul dari fakta bahwa seorang bintang Milan dipaksa bermain selama 70 menit dari 102 yang dimainkan dalam 10 pemain untuk pengusiran Kessie, karena hukuman kuning ganda yang sangat parah. Milan terlalu bagus untuk dibatalkan seperti itu. Tim ini terinspirasi oleh iluminasi Bennacer, ditingkatkan oleh kecakapan Diaz dan kelas Leao.
Wasit melukai mahakarya ini dengan keputusan yang tergesa-gesa. Milan menolak, melawan, menahan, menolak, bergerak. Semua dibuat sia-sia oleh pahit ganda di akhir. Kepahitan yang berubah menjadi kemarahan, ketika gambar menyatakan sensasi dari lapangan. Bahwa bola tangan pertama dilakukan oleh pemain Spanyol, mendahului Kalulu. Wasit Turki secara keseluruhan menjengkelkan, hampir seperti reaksi acak-acakan dan kasar Simeone, yang tentu saja tidak mewakili kartu panggil yang baik untuk Atletico Madrid.
Kepala sekarang di Bergamo, tetapi di atas semua itu penting untuk memulihkan energi fisik, setelah upaya mengerikan di Piala. Diaz yang tak tertahankan keluar kesakitan dengan masalah lutut yang telah menyiksanya selama beberapa waktu. Giroud tampil sangat jauh dari kondisi yang bisa diterima, namun kabar baik datang dari pemulihan Kjaer di lapangan melawan Nerazzurri.
Kesan tetap kuat dan kompetitif AC Milan, yang siap untuk tantangan yang menantinya di Italia, tetapi juga di Eropa. Kejutan oleh Stefano Pioli percaya itu!

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.