Sheva menghidupkan kembali penalti Manchester

Delapan belas tahun telah berlalu sejak 28 Mei 2003 ketika Milan memenangkan final all-Italia pertama dalam sejarah Liga Champions di Manchester. Andriy Shevchenko akan menjadi penandatanganan yang menentukan pada pertandingan, yang berakhir 0-0 di 90′ dan hanya berakhir dengan undian penalti …

“Ingatan terbaikku”

Tembakan penalti yang sempurna, milik Sheva. Yang paling klasik dari “bola di satu sisi, penjaga gawang di sisi lain”, didahului oleh penampilan yang hilang dan bersemangat, yang bagaimanapun lolos dari upaya hipnosis Buffon: bola di kantong dan juara Eropa Milan. Sebuah adegan yang diceritakan oleh CEO Rossoneri saat itu Adriano Galliani setelah melihat dan meninjau ratusan suara dan yang juga tetap ada di hati striker Ukraina, yang mengaku melalui mikrofon Dazn:

Jalan terbaik saya dengan Milan? Malam Liga Champions melawan Juventus. Itu adalah final pertama yang saya mainkan dan itu adalah pertandingan terpenting dalam hidup saya. Saya tidak akan pernah melupakan 12/15 detik di mana saya pergi ke arah bola dari tengah jalan untuk mengambil penalti terakhir.

“Seluruh hidup di depan”

Itu adalah beberapa detik klasik di mana seluruh hidup Anda berlalu di depan Anda, kata Sheva. Seseorang yang telah memimpikan piala dengan telinga besar sejak dia bermain di Dinamo Kiev asuhan Kolonel Lebanovski, yang pada tahun 1999 datang selangkah lagi dari mimpi itu, hanya berhenti di semifinal di depan Bayern, setelah menyingkirkan Real Madrid di perempat final . Adalah logis bahwa dalam 12 detik itu, Sheva memikirkan janji yang dibuat kepada Tuannya, yang menghilang beberapa bulan yang lalu, untuk membawakan piala untuknya:

Pada saat itu, dalam 12 detik itu, Anda memikirkan kembali seluruh hidup Anda. Dari ketika Anda memiliki mimpi sebagai seorang anak sampai saat Anda menyadari bahwa mimpi itu menjadi kenyataan pada saat yang tepat. Di kepala Anda, Anda sudah memikirkan bagaimana Anda harus menembak. Saya melihat wasit, bola dan Buffon. Saya mendengar peluit wasit dan melempar bola seperti yang saya pikirkan dan inginkan

Salin: dma365

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.