Tidak hanya CR7: 5 pembom lusitanian ‘sepanjang masa’

Anda mengatakan Portugal dan Anda pasti memikirkan Cristiano Ronaldo. Setidaknya selama sepuluh tahun sekarang, kombinasi ini hampir otomatis. Namun akan lebih sederhana untuk mengurangi sejarah sepak bola dari negara Atlantik kecil ke eksploitasi nomor 7. Lusitanians sebenarnya memiliki sejarah sepak bola yang mulia yang berakar pada zaman kuno ketika Black Panther Eusebio berasal dari koloni Mozambik untuk mengajar sepak bola di Tanah Air. Dari perunggu yang ditaklukkan pada 1966 di Inggris, Portugal masuk tepat di antara para jagoan bola, meski harus menunggu 2016 dan fenomena Madeira untuk mengangkat trofi pertama dalam sejarahnya, kejuaraan Eropa, ke langit. Mari kita cari tahu siapa saja 5 striker sepanjang masa timnas Portugal.

#5 Nuno Gomes (29 reti)

Tempat kelima untuk Nuno Gomes, penyerang yang menulis sejarah sepak bola Portugal dengan seragam Benfica dan yang juga mampu menegaskan dirinya di Italia, ketika dia bermain untuk Fiorentina selama dua tahun, di mana dia tiba dengan tugas yang sulit untuk tidak membuat penyesalan. Batistuta, dijual ke Roma Fabio Capello. Kembali ke tanah airnya, ia akan memimpin serangan Benfica selama satu dekade dan akan menjadi salah satu protagonis Euro 2004, turnamen yang dimainkan di kandang oleh tim Lusitanians dan berakhir, secara mengejutkan, dengan kemenangan Yunani di final melawan Portugal.

#4 Luis Figo (32 gol)

Kelas murni dan kecepatan eksekusi yang tak tertandingi untuk Luis Figo, salah satu sayap paling berbakat dalam sejarah sepak bola. Namun, jika dia berhasil memenangkan segalanya di level klub (bermain dengan Sporting Lisbon, Barcelona, ​​​​Real Madrid dan Inter), dia tidak pernah berhasil bersukacita dengan seragam tim nasionalnya: pengalamannya dengan Lusitanians berakhir dengan air mata karena tempat ketiga di final melawan tuan rumah Jerman pada tahun 2006. Dia juga termasuk di antara protagonis Euro 2004: pilihan Portugis paling berbakat yang pernah, bermain di rumah, terkejut oleh Yunani kecil.

#3 Eusebio (41 gol)

Sebelum kedatangan Cristiano Ronaldo, sepak bola Portugis diidentikkan dengan anak laki-laki yang datang dari koloni dan memaksakan dirinya di Portugal pada awal 1960-an, merobohkan prasangka apa pun dengan sebuah gol. Selama 15 tahun sebagai bendera Benfica, ia berhasil mengangkat Piala Champions 1962 ke langit, pendahuluan dari Golden Ball yang dimenangkan pada tahun 1965. Skornya di tim nasional sangat mengesankan: 41 gol dalam 66 pertandingan, di antaranya sembilan permata yang dibuat di Piala Dunia Inggris 1966. Sebuah perjalanan yang terhenti hanya di semifinal, ketika subjek Yang Mulia menjadi lebih baik.

#2 Pauleta (47 gol)

Hampir seperti membaca nama Pauleta, seorang penyerang berkayu dengan hubungan yang rumit dengan tujuan, di tempat kedua di antara striker Portugal sepanjang masa. Yang kemudian akan menjadi yang pertama di antara manusia, karena CR7 melakukan semacam balapan sendiri, seperti biasa. Namun Pedro Miguel Carreiro Resendes (ini adalah nama lengkapnya) membanggakan 47 gol dalam 88 pertandingan dengan tim nasionalnya: di level klub ia memaksakan dirinya di atas segalanya di Prancis, dengan kaus Bordeaux dan Paris Saint Germain, tanpa bisa menang apapun yang tak terlupakan…

trofi Ronaldo

#1 Cristiano Ronaldo (111 gol)

Dan siapa yang mungkin berada di peringkat teratas kami? 111 gol dalam 180 balapan dengan kaus negaranya, salah satu yang memberinya kegembiraan terbesar, yaitu gelar Eropa yang dimenangkan pada tahun 2016 di Prancis, yang memungkinkannya untuk lebih mengembangkan palmars yang sangat mengerikan. Gelar tersebut kemudian semakin diperkaya dengan kemenangan UEFA Nations League edisi pertama tahun 2019. Untuk seri: kemenangan bagi Cristiano tidak pernah cukup.

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.