Abraham, Mou dan matahari Roma

Tammy Abraham di Roma, negosiasi yang terjadi musim panas lalu berkat… José Mourinho. Ada tangan Istimewa di balik pilihan striker Inggris itu untuk melanjutkan petualangan sepak bolanya di Serie A dan, khususnya, di Ibukota …

Panggilan telepon itu dengan Mou …

Galeotta, bagi Tammy, adalah panggilan telepon dari Mou. Hanya José yang bisa meyakinkan striker Inggris – juara Eropa baru bersama Chelsea – untuk meninggalkan Liga Premier dan kembali bermain di liga lain. Ini adalah rekonstruksi Abraham di “The Guardian”:

Suatu hari, musim panas lalu, telepon saya berdering. Saya menjawab … Itu adalah Mourinho. Dia berkata kepada saya: ‘Apakah Anda ingin menikmati matahari atau hujan?’. Jadi saya memilih Roma. Dalam beberapa minggu bersamanya saya belajar sebanyak sepanjang hidup saya

“Aku ingin menguji diriku sendiri”

Untuk pemain Inggris, tidak pernah mudah untuk mengekspresikan diri mereka di level tinggi jauh dari Premier. Itu sebabnya Abraham harus merenungkan pilihannya dengan hati-hati sebelum menerima pengadilan Roma:

Saya ingin tinggal di rumah di Inggris dan terus bermain di Liga Premier. Pilihan paling sederhana adalah bertahan dan duduk di bangku cadangan di Chelsea. Saya menyadari bahwa saya harus keluar dan menguji diri saya sendiri. Tentu saja, ada keberanian yang kuat untuk mempertahankan dan mengubah negara selalu merupakan hal yang berani untuk dilakukan. Tapi saya akan merekomendasikannya kepada pemain muda Inggris. Saya akan memberitahu mereka untuk tidak takut. Anda belajar tentang diri Anda sendiri. Berat memang, tapi aku mulai terbiasa. Saya pergi ke Roma dan inilah saatnya untuk menunjukkan kepada saya lagi

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.