De Boer menyesal: “Inter, saya seharusnya tidak menerima!”

Frank De Boer, lagi-lagi dia. Setelah berbulan-bulan hening, mantan pelatih Belanda itu kembali berbicara dan membenarkan kariernya yang, sejak kepergiannya dari Ajax, tampaknya mengalami kegagalan demi kegagalan. Di antara ini, yang paling menggemparkan tidak diragukan lagi adalah yang berada di bangku cadangan Inter dan eliminasi sensasional yang diderita oleh Belanda di tangan Republik Ceko yang tidak dapat ditolak, di babak 16 besar Kejuaraan Eropa.

“Inter, itu sebabnya saya gagal”

De Boer tidak ragu: kegagalan di Inter bukan hanya miliknya. Di sisi lain. Teknisi Belanda menjelaskan hal ini dengan jelas kepada mikrofon majalah Belanda Tijdschrift:

Kalau dipikir-pikir, saya menaruh terlalu banyak energi ke dalamnya, sementara di klub seperti ini, ini semua tentang kemenangan. Saya seharusnya hanya fokus pada sepak bola, maka mungkin saya akan berada di sana lebih dari tiga bulan. Di Inter, kaki kursi saya langsung digergaji oleh kolom kelima dan mantan presiden yang tidak puas

De Boer melanjutkan pemeriksaannya dan karena itu meningkatkan dosisnya:

Saya pasti akan melakukan hal yang berbeda lain kali, jika saya tahu apa yang terjadi di Inter, saya tidak akan pernah menandatangani kontrak. Mereka melanjutkan dengan cara yang sama setelah saya pergi, akibatnya saya tidak tahu berapa banyak pelatih yang mengejar saya.

“Sayangnya bahkan di Istana”

Di Inter itu bukan salahnya, De Boer menegaskan. Tapi bagaimana menjelaskan kegagalan di Crystal Palace? Berikut penjelasan mantan pelatih Oranje:

Karena ketika saya mendaftar di Crystal Palace, saya diminta untuk membuat haluan baru. Tetapi pada akhirnya mereka tidak menginginkannya sama sekali, mereka menginginkan 100 juta yang menjadi hak Anda sebagai klub Liga Premier. Dengan jenis sepak bola apa itu tidak masalah …

Satu demi satu kegagalan

Kita semua ingat de Boer untuk pengalaman singkatnya di bangku cadangan Inter: sangat diinginkan oleh pelindung saat itu Erick Thohir, pelatih Belanda -mengurangi pengalamannya yang brilian di Ajax- mengambil alih kemudi Inter pada musim panas 2016, beberapa hari sejak awal kejuaraan, menyusul pengunduran diri yang disampaikan Mancini. Dia akan tetap di bangku cadangan Nerazzurri hanya selama 85 hari, kalah 7 dari 14 pertandingan yang dimainkan, tetapi menyerah untuk mengalahkan Juve di derby Italia. Setelah pembebasan, De Boer dipanggil oleh klub London Crystal Palace, tetapi di sini juga dia dibebaskan dari jabatannya setelah hanya 4 kekalahan dalam banyak pertandingan. Pengalamannya di luar negeri, di pucuk pimpinan Atlanta United, berjalan lebih baik, yang menyebabkan tempat ketiga di MLS sebelum perpisahan konsensual tidak pernah sepenuhnya diklarifikasi. Akhirnya, sambutan juga dari Federasi Belanda: kegagalan lain bagi Frankie yang sudah ditakdirkan.

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.