Jadi Paolo Rossi menjadi Pablito

Dalam sepak bola, seperti dalam kehidupan, ada saatnya ketika sesuatu terjadi yang tiba-tiba mengalihkan jalannya peristiwa, mengubah sejarah: begitulah Paolo Rossi menjadi Pablito untuk semua orang …

Piala Dunia premium

Secara historis, metamorfosis Paolo Rossi di Pablito bertepatan dengan pertandingan antara Italia dan Brasil di Mundial ’82, tetapi asal mula transformasi luar biasa itu berasal dari dua tahun sebelumnya …

Kepercayaan dari ‘Vecio’

Diliputi oleh skandal taruhan sepak bola, bahkan jika tidak pernah ada bukti nyata tentang keterlibatannya yang sebenarnya, Paolo Rossi harus menjalani skorsing dua tahun dan merasa jalannya runtuh … Namun, di saat-saat paling gelap, sebilah cahaya menembus kegelapan : Enzo Bearzot, pelatih tim nasional, yang membawanya ke Piala Dunia di Argentina, memperbaharui kepercayaan dirinya mengingat Piala Dunia di Spanyol … Sebuah isyarat, yang dari kota saat itu, yang meletakkan dasar bagi kelahiran masa depan Pablito…

Susu dan brioche

Ia baru sempat kembali ke lapangan dengan kaus Juve yang sudah waktunya berangkat ke Spanyol, tapi awalnya traumatis, lama tidak beraktivitas beratnya seperti bongkahan batu di kaki ramping Paolo, yang tak mau berbalik… Dia pucat dan kurus, itulah sebabnya koki yang menemani tim nasional Italia membawakannya segelas susu dan croissant ke kamarnya setiap malam sekitar jam 10 malam!

Pria di cermin

Dalam tiga pertandingan pertama melawan Peru, Polandia dan Kamerun, Rossi praktis tidak menyentuh bola, berkeliaran di lapangan seperti hantu … Bearzot membelanya, mengirim kembali ke pengirim kritik dari mereka yang berpendapat bahwa dia akan melakukannya lebih baik membawa Pruzzo, pencetak gol terbanyak tim ke Spanyol kejuaraan Serie A terakhir! Kemudian, Vecio membawa Paolo ke samping dan menyarankan agar dia mengenakan kemeja biru juga di hotel untuk merasakan beban dan tanggung jawab mengenakannya … Dia mematuhi dan dengan kemeja itu dia melihat ke cermin dan di cermin dia melihat pengebom tanpa henti itu adalah waktu dan itu bisa kembali menjadi …

Sisanya adalah sejarah

Pada saat itulah Paolo berubah menjadi Pablito: pria yang terpantul di cermin adalah orang yang akan menyeret Italia ke penaklukan Piala Dunia yang paling diinginkan dan pantas! Sisanya adalah sejarah … umpan silang Cabrini dari kiri untuk kepala nomor 20 biru, yang menyelipkan Valdir Perez dan seterusnya, dan seterusnya …

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.