Ketika Totti mengatakan tidak kepada Sir Alex Ferguson

Laga Manchester United vs Roma merupakan laga yang membangkitkan kenangan pahit bagi para fans Giallorossi. Faktanya, tak terhindarkan untuk memikirkan 7-1 yang diderita Capitoline di Old Trafford melawan Setan Merah, salah satu momen tergelap dalam seluruh sejarah klub …

Penghinaan di Old Trafford

Itu 10 April 2017 ketika Roma penuh harapan dan harapan mengintip di Old Trafford untuk bermain (sehingga untuk berbicara, mengingat hasil akhir) perempat final Liga Champions dan akses selanjutnya ke semifinal. Lima ribu fans Giallorossi berbondong-bondong mendukung tim asuhan Spalletti, yang memenangkan leg pertama di Olimpico 2-1. Dan, sebaliknya, itu adalah bencana: Carrick hanya membutuhkan 11 menit untuk menemukan gol dari keunggulan dan, sejak saat itu, itu akan menjadi goleada. 7 bola yang dikumpulkan Doni di penghujung pertandingan, untuk sebuah penghinaan yang telah turun dalam sejarah sepakbola Eropa …

Kenangan Sir Alex Ferguson

Jika bagi Roma permainan itu mengambil kontur kekalahan, bagi United itu adalah kemenangan besar. Menandatangani, tentu saja, Sir Alex Ferguson, pelatih seribu pertempuran, yang mengingat 7-1 ke mikrofon La Gazzetta dello Sport:

Saya mencoba membuat konsep dengan gambar musik: malam itu setiap pemain mengusulkan musik terbaiknya dan bersama-sama mereka menyusun simfoni yang agung. Dan siapa pun yang mengarahkan orkestra pasti terpesona oleh apa yang terjadi. Saya langsung merasakan bahwa saya mengalami salah satu malam yang jarang dinikmati seorang pelatih dalam kariernya. Ketika sebuah tim mencapai tingkat kesempurnaan itu, bagi seorang manajer itu adalah kepuasan besar dan merupakan penonton istimewa dari pertunjukan yang luar biasa.

Bendera Roma

Godaan Totti…

Memori Ferguson kemudian berfokus pada Francesco Totti, pada saat itu kapten Giallorossi dan bagian berharga dari pasar Eropa:

Kami menyukai pemain itu dan kami ingin memasukkannya ke dalam naskah kami, tetapi ketika kami menyatakan minat kami, segera jelas bahwa Totti tidak ingin meninggalkan Roma. Dia sangat terikat dengan kotanya. CV-nya jelas: Totti dalam kariernya hanya mengenakan kaus Roma, dan itu benar.

Setidaknya dalam pertandingan ini, para pendukung Roma tidak pernah kalah …

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.