Tiga derby yang membuat Mole gemetar!

Kelas Juve, jantung Toro: derby bukanlah tantangan seperti yang lainnya! Inilah tiga yang membuat Tahi Lalat Gemetar…

Juve-Toro, 27/03/1983

Juve memenangkan derby dalam jumlah tak terbatas, terutama di tahun 1980-an, ketika skuadron yang dipimpin oleh Giovanni Trapattoni mendominasi di Italia, Eropa dan dunia, tetapi yang pada 27 Maret 1983 dimenangkan oleh Toro, membuat bisnis yang otentik! Bianconeri unggul dua gol dengan Rossi dan Platini: pertandingan tampaknya tertutup, tetapi hanya dalam 5 ‘Dossena, Bonesso dan Torrisi membalikkan Lady, masuk tepat dalam sejarah derby!

Juve-Toro, 14/10/2001

14 Oktober 2001, derby della Mole dipentaskan di Delle Alpi. Juventus dan Toro berada di 3-3, dengan granat mampu memulihkan tiga gol untuk sepupu mereka setelah awal yang mengejutkan. Untuk dua gol Del Piero dan gol Tudor untuk bianconeri, Lucarelli, Ferrante dan Maspero merespons secara berurutan. Tapi 2′ dari akhir, Marcelo Salas menemukan bola di kaki kirinya yang bisa menggagalkan remuntada pemain Turin itu. Wasit Borriello menilai kontak di area antara Delli Carri dan Tudor sebagai pelanggaran dan memberikan penalti kepada Bianconeri. Penendang penalti yang ditunjuk adalah Del Piero, tetapi Alex telah meninggalkan lapangan dan Salas muncul di tempat. Para pemain Toro mengelilingi wasit, yang bagaimanapun terbukti tidak fleksibel dan yakin akan kebaikan keputusannya. Mereka semua protes. Semua kecuali Maspero, yang menyadari kesia-siaan protes, memutuskan untuk mengambil keuntungan dari hiruk pikuk umum untuk melaksanakan rencananya tanpa gangguan. Tunggu sebentar, rencana apa? Playmaker granat, penendang penalti berpengalaman, tahu bagaimana mencetak penalti, tetapi juga bagaimana mereka bisa salah. Segumpal rumput tidak pada tempatnya, misalnya, dan bola bisa terbang setinggi langit. Jadi, Maspero pindah ke disk dan mulai menggali lubang, di mana Salas akan tenggelam dengan semua sepatunya. Pemain Chili ini sebenarnya mengatur bola tepat pada titik di mana cleat pembuat equalizer Turin telah menggali tanah dan hasil akhirnya seperti yang diharapkan: bola di kurva dan Salas dengan tangannya di rambutnya.

Toro-Juve, 30/09/2007

Juventus dan Turin dipaku menjadi 0-0 di 90 ‘dari derby yang menarik, tapi pelit dengan gol. Protagonis, di kedua sisi, adalah penjaga gawang, mampu mengusir serangan lawan. Ketika proyektor overhead orang keempat memberi sinyal 4 ‘pemulihan yang diberikan oleh wasit Rocchi, tidak ada yang membayangkan apa yang akan terjadi … Buffon meluncurkan kembali, barisan belakang granat mendorong bola menjauh, Almiron menyundulnya kembali ke depan, Dellafiore mencoba untuk mencegatnya, tetapi intervensinya memperpanjang lintasan menuju Trezeguet yang bergegas, yang dengan niat pertama menendang pemain sayap kanan, membuat Sereni yang tidak bersalah mengering. Ini 94 , tidak ada waktu lagi, Juve mata il Toro dan membuat derby ke-131 Mole menjadi miliknya sendiri!

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.